Mari Letak Link

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

AMBOI....MANISNYA BAHASA PENIAGA KITA

Kempen budi  bahasa yang banyak ditayangkan di Tv akhir-akhir ini menyentap kenangan ku.
Kempen ini digambarkan melalui seorang pemuda yang meminta izin mengambil kerusi dari seorang pelanggan yang sedang menikmati makanan di restoran. Keizinan diberi oleh pelanggan pertama.., penuh sopan dan berhemah. Episod ke dua dilanjutkan dengan para pelanggan beratur untuk membuat bayaran di kaunter. Lalu  harga makanan ditanyakan dengan sopan kepada tuan punya kedai dan tuan kedai pula menjawab dengan air muka yang manis dan sopan. Hemm........

Sampai begini sekali kerajaan Malaysia mengajarkan akhlak yang bagus untuk rakyatnya demi dan untuk berterusan dikenali sebagai truely Asia yang berbudi bahasa . Memang , di seluruh dunia Malaysia dikenali kerana masyarakat majmuknya yang bertolerensi , berhemah dan berbudi perkerti mulia ( terutamanya orang melayu kitalah ). Nyatanya pada hari ini segelintir dari kita telah mula mengenepikan slogan itu. Ungkapan ' orang berbudi kita berbahasa' terkadang tidak lebih sebagai  retorik klasik yang memenuhi analisis teks dan visual.

Semalam aku singgah ke warung alias kedai yang kerap aku kunjungi bila aku ke pasar . Sedang aku menikmati kopi kambing yang menjadi favouriteku , aku terdengar percakapan antara pelayan warung dengan tuan punya kedai.

Pelayan ; " Ni...kuahnya minta ditambah." ( Merujuk kepada kuah roti canai yang kurang ). Pelayan pergi ke periuk lalu mencedok kuah kari dal yang ada di dalamnya.

 " Amboii...., cecah kuah dengan roti ke..... mentahkedarah kuah ni ?" jawab tuan punya kedai.
Aku yang sedang mengunyah roti canai tiba-tiba rasa tercekik.
Mungkin maksudnya melawak tapi mengapa bunyinya sumbang dan membawa maksud agak kasar di telingaku.

Serta merta aku teringat, setiap kali aku minta tambah kuah tak pernahnya dapat. Anak-anak aku sering merungut kekurangan kuah roti canai setiap kali aku membeli di warung itu. Sedangkan beberapa tahun yang lepas sebelum kedainya maju seperti sekarang tuan kedai bukan main bermanis muka dan berbudi bahasa. Mengapa perlakuan itu berubah selepas kedainya maju ?
Ahh...wang memang mampu mengubah sebahagian dari prinsip kita.

Itu belum lagi insiden sewaktu kita membayar harga barangan di kaunter. Terkadang tuan punya kedai atau pun pembantu mereka hanya bertanyakan jenis-jenis apa yang kita makan, mengiranya menggunakan calculator, memberitahukan jumlah harga yang kita kena bayar tanpa peduli sedikit pun untuk memandang wajah pelanggan. Banyak berlaku wang dikembalikan tanpa sebarang ucapan terima kasih kepada kita. Sebaliknya kita pula yang mengambil baki sambil mengucapkan terima kasih pada mereka. Ehhh....sebenarnya siapa yang patut berterima kasih kepada siapa ni ??

Atau mungkin juga tuan punya kedai telah tersalah menggaji pembantu yang kurang mesra alam atau mungkin juga pembantu kedai itu terdiri dari species yang sama dengan mereka.
" Ahh...peduli apa aku..., yang penting makanan di kedai aku kau dah makan...apa lagi ?? Bayarlah !"
Gamaknya itulah yang ada di mentaliti setengah pengusaha kedai atau pun restoran kita.
Soal makanan itu sedap tak sedap belakang kira. Kebersihan ? Selalunya buat-buat terlupa.

Tapi bagaimana pula jika anda mengalami senerio yang sebegini :-
" Kak...tambah kuah ya," kata aku dengan muka 20 sen kepada isteri tuan punya kedai . Suaminya sedang sibuk menebar roti canai. Pelanggan tengah ramai di waktu itu. Kuah kari dalcanya memang sedap tak ku nafikan. Apa dibubuhnya aku pun tak tahu.
" Tambah kuah kena bayar rm 2 dik ", dia menjawab dengan muka toya. Tangannya sibuk membungkus roti canai dengan kertas minyak.
" Mak aaii......mahalnya !" tanpa sengaja suara aku terkuat.
" Mahal pun tak apa dik. Duit tu nanti boleh dikumpul untuk pergi haji ," kakak itu menjawab selamba.
Lidah aku kelu mendengarnya .(  Peristiwa ini aku alami 8 tahun yang lalu ).
                                                 
minta kuah roti canai, tambah kuah, mentah kedarah ke, tuan puanya kedai, pelayan kedai cedok kuah, bila kedai maju, kehilangan budi bahasa

Psst : Kat restoran mamak bila kita minta tambah kuah, mamak tak pernah bising dan tak pernah minta bayaran pun. Silap hari bulan kuah kari mamak tu boleh buat mandi. Ayoyo... ;-)