Mari Letak Link

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Persahabatan dan pengkhianatan


" I nak pergi jumpa Jo, nak jengah Zah sekali. Sakit katanya, ok ke ? "
" Ok...no problem. Kirim salam kat sedara kita tu," dia menjawab di hujung talian.
Hampir 6 tahun aku tidak pernah menemui sahabat lama walau duduk berdekatan. Aku di Selangor dan dia di Kuala Lumpur. Persahabatan hanya bersambung bila sesekali kami bertanya kabar dan saling membidas di dalam hand phone atau pun email. Aku sampai di Kopitiam Dataran Ampang jam 3 petang. Dari jauh aku melihat dia tersenyum memandang dengan kaca mata hitamnya.

" Selamat bertemu kembali puan yang tahan godaan," dia menghulur tangan.

" Ya, selamat bertemu kembali suami matelik," huluran tangannya aku sambut.

" Saudara aku apa kabar ? " dia bertanya lagi.

" Macam biasa. Hebat. Spesis engkau juga - suami matelik."
Kah...kah...kah badan besarnya bergegar menghambur ketawa.

" Tahan gegaran juga engkau ya ? "

" Bukan engkau ke yang beritahu aku dulu. Lagi banyak dugaan yang datang.., tanda Tuhan sayang dekat aku. Setiap sakit adalah kifarah untuk aku."

" Beruntung isteri aku dan suami engkau. Setia." Ceh.

" Aku memang tak suka berkhianat Jo, tapi kau taulah bila aku dah start khianat ...., kau memang akan benci aku sampai ke mati."

" Engkau tuu..., entah apa Zah tu sakit merana. Engkau tak pernah tanya dia dari hati ke hati ? Mana tau.... dia makan hati kawin dengan engkau - suami matelik ."

" Tak lah....."

" Eleh, tak mau terima. Lelaki memang ego ".

Dan petang itu dia menyambung cerita kisah sakit misteri isterinya yang sudah menjangkau 5 tahun. Selama 5 tahun itu dia begitu setia menjaga isteri di rumah. Menyiapkan sarapan pagi, memandikan dan memberikan isterinya ubat seperti yang disarankan doktor. Namun Tuhan belum memberi izin untuk isterinya sembuh. Aku kagum dan salute dengan kesetiaan dan ketabahannya. Kami bercerita lagi kisah masa lalu sewaktu sama-sama memulakan kerja di syarikat insuran sebelum masing-masing berpindah dan menyambung kerjaya yang berlainan. Aku dan dia berlainan agensi dan selalu ada persaingan di antara kami.
Bertengkar, bertikam lidah dan kemudian berbaik semula dah menjadi kebiasaan. Kami bekerja di tempat yang sama. Jo, isteri dan anak-anaknya pernah tinggal serumah dengan aku sejak zaman aku bujang lagi. Suami aku , Jo, aku dan adiknya menjadi kawan rapat. Banyak kisah lucu, sedih dan meradang yang kami kongsi bersama. Kerap kali kami berkongsi cerita Mat Jenin dan Pak Pandir.
Jo tua setahun dari suami aku dan berbeza 7 tahun dari umur ku tapi aku memang dah terbiasa
 ber' aku - engkau' dengan dia.

" Aku dah dapat cucu Lina." Jo memberitahu aku dengan tersenyum.

" Perempuan. 3 hari menantu aku masuk hospital tapi tak beranak. Elok aku sampai nak jengah dia. Dia terus bersalin."

" Alhamdulilah. Tahniah. Baru 50 tahun dah jadi dato. Kali ni betul-betul engkau jadi dato kan ? Izzie bila nak kawin ?" Aku pulak bertanya.

" Tunggu anak engkau la."

" Lambat lagi bang. Anak sulung aku baru 19 tahun." Dia sengih.

" Itulah aku beritahu Izzie, nak suruh ayah ke yang menguratkan ? Hehehe... Izzie kata dia nak buat petua yang macam adik engkau kasi. "

" Hah ? Petua adik aku.......? " aku blur sekejab.

" Ya la, Izzie ni macam aku. Taste dia tinggi. Perempuan cengih dia tak suka, manja sangat dia bosan, kalau takat nak jadi Mrs Yes aja pun dia tak nak. Tak ada thrill katanya. Jadi dia tengah test la seorang bakal menantu aku ni......errr itu pun kalau lulus test lah." kata Jo sambil tenung muka aku.

" Test apa ? " Suspen jantung aku.

" Dia nak suruh budak perempuan tu rebus pasir. Kalau pasir yang diberinya tu empuk direbus.....budak tu lah bakal jadi isteri dia." Jo jawab selamba. Aku diam. Terkedu.

Dua minit kemudian baru aku jawab, " Errr Jo, kau...... pernah MAKAN SUP SELIPAR  tak ?? "

BHAHAHAHA.....dia ketawa kuat. Beberapa pelanggan kopitiam menoleh ke meja kami. Jo akhirnya bangun, bayar bil dan bawa aku ke rumah untuk menziarah isterinya yang sedang sakit.
                                           
                                             
Jo, aku, dia, isteri, sakit, ketawa, suami, suami matelik, kopitiam