Mari Letak Link

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Haji dan hibah Takaful

Sekarang ini bulan Zulhijah dan masih berlangsung musim haji. Rukun islam yang ke empat ini memang sentiasa diraikan dan cuba dilunaskan sebaik mungkin oleh para muslimin dan muslimat. Ada yang diberikan kesempatan untuk menunaikannya pada usia muda tetapi lebih banyak yang berkesempatan berbuat demikian pada usia tua. Apa pun peluang dan kesempatan, nawaitunya hanya untuk mendapatkan haji yang mabrur.

Beruntunglah bagi yang punya kewangan yang kukuh, dapat menunaikan haji dua atau tiga kali dalam hidupnya. Sebaliknya yang tidak mampu pula jika dapat menunaikannya walau hanya sekali ....sudah besar rahmat bagi mereka.


Memetik petikan hadis dari http : www.mymasjid.net.my

Dari Abu Hurairah r.a katanya: " Rasulullah s.a.w pernah berkhutbah kepada kami: Wahai manusia! Allah s.w.t telah mewajibkan kepada kamu mengerjakan Haji, tunaikanlah Haji."
 Seorang lelaki bertanya: Adakah setiap tahun, wahai Rasulullah? Baginda hanya diam sahaja hingga lelaki tadi mengulangi pertanyaannya tiga kali. Rasulullah s.a.w pun menjawab: Jika aku katakan Ya, tentu ianya wajib dilakukan setiap tahun dan kamu tidak mungkin mampu melakukannya. Baginda bersabda lagi: Tinggalkanlah sesuatu yang aku tidak galakkan kepada kamu. Kemusnahan umat yang terdahulu daripada kamu ialah kerana mereka banyak bertanya dan tidak ada persefahaman dengan Nabi mereka. Jadi, apabila aku perintahkan sesuatu kepada kamu, lakukanlah sedaya kamu dan apabila aku melarang dari melakukan sesuatu, tinggalkanlah!. [info]

Petikan itu hanyalah sekadar bukti yang perintah wajib haji hanyalah sekali seumur hidup. Jadi kepada orang-orang kaya dan hartawan. Daripada hanya mengejar ibadah sendiri rasanya lebih afdal jika wang yang diguna untuk mengerjakan haji kali ke 2 atau ke 3 itu , dibelikan insuran takaful dan dihibahkan semula ke rumah anak-anak yatim pilihan mereka . Malah mereka dapat memaksimumkan muamalat itu kepada kelompok majoriti yang lebih memerlukan.
( Rumah anak-anak yatim kerajaan semuanya dah berlebih dan berkecukupan penyumbang dananya tapi
rumah anak yatim yang diurus oleh pihak persendirian masih banyak yang memerlukan perhatian dan kekurangan dana sumbangan )

                                       apaajanews.blogspot.com