Mari Letak Link

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Maaf.., saya tak punya jawapan untuk soalan ini.


Awak puasa..., tapi kenapa tak tutup aurat ?

Saya hanya mampu menjawab :-



                                                                         
-         Kata Islam tapi kenapa masih tinggal sembahyang ?

-         Kata Islam kenapa masih tinggal puasa ?
        
-         Kata Islam kenapa masih lupa bayar zakat ?
       
-         Kata Islam kenapa terlupa pada anak-anak yatim ?
         
-    Kata Islam kenapa selalu malas mengaji ?
      ( Atau hanya mengaji pada bulan Ramadan saja ke ? )

-    Kata Islam kenapa masih suka lawan cakap ibu bapa ?
     ( Sedang redo ALLAH itu terletak pada redo ibu-bapanya )

-         Kata Islam kenapa menderhaka kepada negara ?
          (  Zalim sangatkah pemerintah negara ni ? )
          
-         Kata Islam tapi kenapa masih suka mengata dan mengumpat orang ?
          (  Sedang perbuatannya ibarat memakan daging saudaranya sendiri dan dosanya lebih dari berzina.)

-         Kata Islam kenapa masih buruk sangka kepada orang ?

-    Kata Islam kenapa memutuskan persaudaraan ?

-    Kata Islam kenapa tidak menyayangi saudaramu sendiri ?

-         Kata Islam kenapa masih ada perasaan riak ?
           ( Sedangkan tidak dikira sesuatu amalan itu andai di dalamnya 
            terkandung sifat riak WALAU SEBESAR ZARAH )
              
-  Kata Islam kenapa masih suka menyakiti hati orang lain ?

SESUNGGUHNYA Islam itu lembut dan indah DAN Islam tidak pernah menyakitkan .  
YANG HARAM ITU TETAP HARAM DAN
YANG HALAL ITU TETAP HALAL.
Tidak dalih menolaknya.

Saya percaya dan menerima perkara yang disyariatkan oleh Islam. Malah saya percaya banyak insan yang sedang dalam perjalanan mencari jati diri. 
Mencari hidayah dan reda ALLAH.


Bagi saya selagi seseorang mukmin itu masih dan mampu mengucapkan kalimah tauhid
( syahadah ), selagi itu ...dia TETAP ISLAM.
Kerana islam itu bukan hanya milik pak-pak imam,
pak haji dan hajjah, para ustaz dan ustazah atau milik
mereka yang berkopiah dan bertudung saja.

Islam itu  juga milik mereka yang masih melafazkan syahadah.
Yang masih melakukan ibadah-ibadah yang lainnya walaupun 
tidak sempurna. Yang masih terkesima di atas segala kelemahan imannya. Dan selagi yang bernama 'manusia', kita tidak
maksum dari dosa. Malah kita tidak pernah tahu di mana
kedudukan kita di akhirat nanti.
Bagaimana keadaan kita sewaktu di Padang Mahsyar.
Pastikah kita ke syurga ? 

Bila nak pakai tudung ? Saya tak ada jawapan untuk itu. Namun saya masih memohon untuk terus diberikan hidayah dan kekuatan dari ALLAH untuk menyarungkan jibab satu hari nanti. Benar ...ingat mengingati itu tuntutan agama. Bukankah lebih baik ayat provoke ‘ awak puasa tapi kenapa tak pakai tudung ?' diganti dengan ; ‘alhamdulilah  berpuasa lagi kita hari ni, saya doakan satu  hari nanti awak diberikan kekuatan untuk berjilbab dan sentiasa berakhir dengan khusnul khotimah ‘. Lebih manis,lebih lembut,lebih syahdu dan lebih sedap didengarkan ? HIDAYAH itu kerja ALLAH bukan kerja manusia. Kekuatan itu juga datang dari Allah bukan dari kita. Cuma sebagai manusia kita memang perlu mencarinya dan sentiasa berdoa untuk terus berada di dalam pengampunan dan hidayahNYA. Syurga dan neraka juga milik MUTLAK ALLAH bukan milik manusia . Kenapa suka menghukum ? Kita tidak pernah tahu bagaimana hubungan seseorang hamba itu dengan TUHANNYA. Janganlah merasa terlalu suci dan alim tapi berdakwahlah dengan berhemah.

Profesor Hamka dalam satu majlis dakwahnya telah didatangi oleh seorang
wanita yang bertanya, ' Pak...saya ingin sekali bersolat..tapi
 saya juga suka memakai quetex. Masih bolehkah saya bersolat ? '

Pak Hamka dengan lembutnya menjawab, ' boleh-boleh aja.
Tapi jika mahu solat quetexnya harus di tanggalkan
dan dibersihi dulu. 
Bila kamu suka., kamu boleh memakainya lagi kembali sesudah solat.'
Jawapannya itu ternyata menggembirakan hati perempuan itu.

Dia gembira kerana boleh bersolat. Bagaimanapun kerana kelecehen menanggalkan dan membersihkannya, akhirnya perempuan tadi meninggalkan kebiasaan tersebut.

Pada sesiapa yang belum mengetahui siapakah Buya Hamka sila buat carian di Google. Banyak kesederhanaannya dalam berdakwah. Tidak pernah menyinggung perasaan pendengarnya sebaliknya menarik hati mereka yang mendengarnya untuk sedikit sebanyak melakukan ibadah seperti yang dimahukan dalam islam.

                          Yang lorek itu kendi
                          Yang merah itu saga
                          Yang elok itu budi
                          Yang indah itu bahasa

     BUDI BAHASA TIDAK DIJUAL DAN DIBELI

Saidina Ali ra mengatakan ada 3 macam golongan manusia 
yang beribadah :

1. Ibadah seorang hamba
    Iaitu ibadah seorang manusia yang melakukan ibadah kerana
    takutkan ancaman seksaan dari PENCIPTANYA.
    

 2. Ibadah seorang peniaga
    Iaitu ibadah seorang manusia yang sentiasa mengharapkan 
    laba dan mengira pahala dan dosa dari setiap amalnya.
   

 3. Ibadah seorang hamba yang merdeka
    Iaitu ibadah seorang manusia yang sedar akan segala 
    dan sesuatu perbuatannya di dunia ini akan dipertanggungjawabkan
    kepadanya di akhirat nanti.


Usahlah merasa hebat dan mulia dari yang lainnya 
kerana setiap kita bakal melalui frasa ini ................................

KITA PULANG BAWA DOSA BAWA PAHALA.

                 JOM JOIN ASIAFAN.NET
Get Paid To Promote, Get Paid To Popup, Get Paid Display Banner