Mari Letak Link

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

SEPAI - Macam Bela Rimau


Mata birunya yang bersinar terang membuat aku tergamam setiap kali aku
membuka pintu rumah. Bertahun aku mengingau untuk memilikinya. Tapi
ia hanya menjengah, singgah ke rumah namun tak mahu dimiliki. Aku gila
memandang matanya. Terpukau dan jatuh cinta saat menatap mata biru itu.
Namun ia cepat menghilangkan diri saat kepergok denganku. Susup sasap
berlari lewat semak dan rumah dikejiranan. Haii......mimpikah aku untuk
memilikinya ?

Tapi kata orang ' kalau dah jodoh tak ke mana '......................................
Hari itu sebaik memarkir kereta di rumah sebelah, aku mendengar Daniel
menyergah, HAH !!!!

Hafizul yang baru turun kereta berlari mengepung dari pagar rumah sebelah.
Sedang aku masih lagi terpinga-pinga memerhatikan telatah 2 beradik itu.

" Kak Nurul !!! Halau kucing siam tu masuk ke dalam rumah !!!!, ' Daniel menjerit
memberi arahan kepada Nurul dari luar. Laju kucing siam itu berlari, setangkas
itu pula Nurul bingkas membuka pintu tandas bawah dan menutupnya dari luar.
Baamm ! Pintu tandas berbunyi dengan kuat. Nurul dan Daniel memekik keriangan.
Hafizul tersengih suka. Aku lagi lah suka kerana memang dah lama aku mengidam
ingin memilik kucing siam yang telinga dan ekornya coklat tua dan mata biru air laut
yang sangat cantik. Tak dapat dibayangkan perasaan aku. Aku sukaaaaa !!!

Berlari aku mengambil sangkar kucing dari rumah sebelah, membawanya masuk
ke dalam rumah dan menutup pintu luar dengan pantas. Kali ni mesti dapat. Hafizul
dengan gaya hero membuka pintu tandas dan cuba menangkap kucing yang sudah
terperangkap di situ. Bingkas si kucing melompat keluar. Mencakar ke sana sini.
' Arrghhh..., kucing ni gigit tangan Hafiz maa !! ' Dia menjerit kesakitan.

Aku berlari ke dapur dan melihat bagaimana cekapnya kucing siam tu memanjat
dinding dapur dan melompat ke sana sini untuk melepaskan diri. Sangkar kucing
aku tolak ke dapur. Pintunya aku biarkan terbuka. Hafizul yang sakit digigit kucing
aku abaikan. Kucing tu kami kejar hingga ke ruang tamu semula. Aku arahkan
anak-anak mengepung dari segenap penjuru dan mengumpannya untuk memasuki
sangkar yang terbuka . Menyedari dirinya terkepung dan untuk menyelamatkan
diri, kucing itu berlari masuk ke sangkar yang sengaja dibiarkan ternganga pintu
nya. Kucing siam meloncat masuk dan...... daamm ! Pintu sangkar aku tutup.

Kucing siam liar tak bertuan itu akhirnya berjaya dimiliki. Dulu emak, datuk
dan neneknya tak berjaya aku perangkap. Kelompok keluarga kucing siam ini
memang hidup meliar tanpa bertuan. Bukan tak pernah ada yang menangkapnya,
kami jatuh tunggang langgang bila mengejar. Species ini cergas, cekap memanjat
pagar yang tinggi dan berduri untuk menyelamatkan diri dari dikejar dan ditangkap.

Masaalahnya.......dah lebih 2 minggu aku konon mengurung kucing siam itu untuk
dijinakkan. Haram, dia tak berubah sikap. Aku ingat bila dikurung seminggu, mau
le dia lembut hati dengan kami - tuan barunya. Rupanya salah percaturan kami ni.
Kucing liar memang tidak mudah dijinakkan !

                                   
Cara menjinakkan kucing liar,kucing hutan, kucing siam, kucing cantik,mata kucing warna biru, cara menjinakkan kucing
Sepai. Waktu ni muka dah ramah sikit ler.

baka kucing siam,cara menjinakkan kucing liar, sangkar kucing,  sepai, sepai-sepai, kucing siam
Cuak.

Elsa berjaya menambat hati Sepai

Foxy & Betty asalnya adalah anak kucing liar garang yang menjadi anak angkat Elsa.
Anak-anak kucing yang aku jumpa dalam hujan ni disusukan oleh Elsa akhirnya.

 
Snow buat muka stone


Kerana kucing ini kucing siam, kami namakan dia SEPAI. Sempena keadaan
rumah kami yang bersepai sewaktu memperambatnya tempohari. 2 minggu dah
berlalu, aku terasa seperti mengurung dan membela seekor rimau. Sepai langsung
tak boleh diajak berunding. Dah lah waktu mula dikurung di melompat ke sana
ke mari dalam sangkar. Dan lebih takjub, tenaga kucing liar tu mampu mengoncang
jerigi sangkar hingga jiran aku yang menjengah semua terkejut. Terkejut kerana
tidak menyangka aksinya mengalahkan beruk dan orang hutan di  Zoo Negara.
Jangan tak percaya Sepai mengoncang sangkar hampir setengah hari sehingga
mukanya luka-luka. Aku anak beranak nak hulur makan pun takut. Bimbang
dicakar atau digigit. Bekas yang berisi makan dan air minum aku hulur dengan
perasaan cuak. Mata Sepai ? Jangan tanya. Anak matanya bertukar warna merah
dan menjadi besar. Sinar kemarahan dan bengis memang terpancar di matanya.

Kasi minum susu tak jalan. Punyalah nak tunjuk dia memberontak. Ditendangnya
susu dan diterbaliknyannya bekas makanan. Dia mogok lapar sampai malam.
Bila kami hulur makan haram tak dijamahnya. Tapi bila kami tinggal masuk
rumah dan tak ada orang tengok, bukan main lagi dia makan laju-laju. Aeikk....,
kucing pun pandai main trick dan guna psikologi pada manusia ?
Jangan tak percaya.....huhh.

Aku ada baca la orang share kat FB, cuba bagi makan kucing dan hulur guna mulut
sendiri...., tak beranilah aku nak cuba. Takut rabak pulak mulut aku nanti. Siapa
nak ganti ?

Jenuh Nurul ajak berbual dan nak usap BELAI. Konon nak garu tengkuk kucing tu
ler. Biasanya kucing akan suka dan jinak bila diperlakukan begitu. Hari-hari Nurul
dan Natasha tawaf sekeliling sangkar cuba untuk bercakap dan nak usap badan
kucing tu. Memang, tak makan saman punya kucing. Di Khaanya ( menyeringai
tayang gigi taring yang tajam pada Nurul ). Kat aku pun dia buat cam tu juga.

Bila usaha menjinakkan Si Sepai jadi bersepai, aku guna strategi baru. Lewatkan
bagi makan, dengan harapan bila dia dah kelaparan nanti jinak ler sikit dan minta
dikasihani. Sampai ke sudah Sepai buat bodoh. Mengiau minta makan pun
tidak. Aku pulak yang bimbang jika berkeras tak bagi makan......, kucing tu
akan mati kejung dalam sangkar. Aku belumlah lagi nak buat kerja part time, kira
 bulu kucing kat akhirat. Nanti korang semua dah terima bahagian masing-masing
..., akulah pulak yang masih sibuk mengira bulu kucing yang jumlahnya tak tahu
berapa puluh trillion.

Masuk hari ke 13, aku dah hilang sabar bila segala usaha memujuk dan berdamai
yang kami lakukan tidak berjaya. Aku tarik sangkar Sepai ke laman. Paip air aku
buka perlahan dan aku pancut Sepai. Niat aku biar hilang segala setan-setan liar
yang ada di otak kucing tu. Wah, Sepai jadi macam tikus gila yang kuncup dan
berlari ke sana ke mari di dalam sangkar. Mengiau dengan suara garang sambil
menyeringai kat aku. Susah sungguh menakluk si kucing siam nih. Aku terus
bilang pada anak-anak untuk menyiram Sepai hari-hari sewaktu membersihkan
sarang. 3 hari kami buat begitu hanya melembutkan hati Sepai lima persen.
Dia hanya kasi kami sentuh ekornya selama 10 saat sebelum mengalih tempat
dan memerhatikan kami semua dengan muka cuak. Kucing punya jelingan
boleh bawak maut korang tau..........

Semalam aku mengubah teknik. Teknik yang aku godeh di internet dan FB tak
dapat membantu langsung. Mula-mula aku masukkan anak-anak Elsa ke dalam
sangkar Sepai. Anak-anak aku semua melarang, bimbang anak-anak kucing tu
semua dicakar Sepai. Aku buat tak tau dengan rayuan mereka. Snow anak si Elsa
selamba datang dan mencium Sepai. Sepai terdiam. Berkutik pun tidak. Kemudian
Foxy dan Betty. 3 ekor anak kucing itu aku kurung bersama Sepai dalam satu
sangkar. Sepai membiarkan anak-anak kucing itu menghampiri dan menghidunya.
Selepas 15 minit aku masukkan pula kucing jantan taiko kat rumah aku. Sekali
lagi Natasha dan Nurul menjerit, ' jangan maa, Aslan la yang selalu kejar dan
belasah Sepai kat luar tu. Sepai takut dengan Aslan maa....."

Aku pekakkan telinga dan tolak bontot Aslan ke  dalam sarang.  2 minit berlalu
dan setakat ni Sepai masih selamat tak dikerjakan si Aslan. Elsa yang terjengah
-jengah di luar aku tangkap dan masukkan juga ke dalam sarang. Kali ni Daniel
pulak membantah. ' Hemm......, memang kena sepak la Si Sepai tu nanti. Elsa
tu kan garang ma...' Hafizul dah palingkan muka ke arah lain. Tak sanggup
melihat pergaduhan kucing-kucing ultraman yang dijangkanya berlaku. Dan
akhirnya aku biarkan kucing-kucing seramai 6 ekor dalam satu sangkar !

Aku kurung mereka bersama untuk selama 2 jam sebelum melepaskan mereka
semua. Ternyata kucing-kucing itu dah mula berkomunkasi sesama sendiri. Pagi
tadi aku cuba berbaik semula dengan Sepai. Ehh, dia buat muka masam balik
dan menjeling aku. Apa aku nak buat kat ko Sepai ????

Aku ambik Elsa dan masukkan ke dalam sangkar Sepai. Elsa marah dikurung
tiba-tiba. Aku masuk ke dalam rumah, tarik kain langsir dan mengintai kucing
berdua tu dari celah langsir. Elsa membuang muka ke arah lain. Sementara
Sepai mula mengadap Elsa dengan penuh minat. Aku masukkan ikan dalam
bekas makanan dan hulurkan pada Elsa ( misi nak buat Sepai geram ler ni ).
Elsa makan semua ikan tu dan tinggalkan sikit untuk Sepai yang memerhati
Elsa makan dengan penuh minat. Sesekali Sepai menoleh sekeliling untuk
memastikan yang aku tidak melihat dia makan dengan lahap. Dah tentulah aku
tersengih di sebalik langsir kan...........

Selepas makan dan minum Sepai mula duduk rapat-rapat dengan Elsa. Macam
biasalah kucing kacuk parsi betina aku buat muka derk jer. 2 jam mereka aku
kurung bersama. Aku menghampiri sangkar dan perlahan-lahan memegang
ekor Sepai. Dia tak tolak engkauuu.........

Aku hulurkan jari ke dalam sangkar dan usap badan dia pulak berhati-hati.
Bimbang juga kalau angin rimaunya datang, jari aku kang kena gigit. Eh.....,
dia biarkan jugak. Tak pulak menarik ekornya kembali macam biasa. Hehe...
aku tau dahh..., ini semua penangan Si Elsa. Sepai gatal nak berbini lerr tu.
Rupanya hanya Elsa yang berjaya melembutkan hati Sepai si kucing siam.

Hehehe.........., tunggulah nasib ko Sepai. Jangan main-main dengan Si Elsa.
Dia berani tampar anjing. Berani bertarik ikan dari mulut anjing. Sekali ko
kena tampar dengan Elsa, bodoh ler nanti tu.
Ada hati nak berbini......chit !