Mari Letak Link

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Di mana ada laungan azan di situ tanahair ku !

ALLAH HU AKBAR ! 
Menitis air mata saat membaca berita yang Presiden Turki Recep Tayyip Edorgan menuturkan
kata ; ' di mana ada laungan azan, di situ tanah air ku '. Dan dia segera mengarahkan semua
armada tentera lautnya untuk menjemput semua PELARIAN Rohingya yang tersadai di perairan
3 negara ( kerana dilarang masuk dan mendarat ) untuk menjadi tetamu di negaranya - TURKI.
Aku tak kuat. Aku terasa menampar muka sendiri. Sakit. Malu. Sebak dan terharu sewaktu
membaca keperhatinan presiden tersebar luas.

Ya Allah..., akhirnya negara sekular ini yang membantu ? Saat kita yang mengaku sebagai
islam menghalau saudara yang lagi sengsara dan dizalimi, negara sekular ini datang dari jauh
beribu batu dengan armada laut yang tidak diketahui berapa juta malah mungkin billion
perbelanjaan yang dikeluarkan bagi menampung tetamu yang kehilangan arah ini.

Selain dari pelarian Syria, Turki juga menyediakan tempat kini untuk menampung
Pelarian Rohingya. Dan ternyata negara ini tidak jatuh miskin dari segi ekonominya malah
semakin mantap. Nak tau lebih banyak mengenai Turki boleh baca sendiri di wikipedia.

Sesungguhnya kuasa Allah itu maha besar, maha hebat dan maha mengetahui. Pelarian
Rohingya sangat berharap jiran yang terdekat malah yang seagamanya terutamanya ( Malaysia
dan Indonesia ), akan membantu, menerima dan melindungi mereka. Sebaliknya yang berlaku
mereka dihalang mendarat walau masih diberikan bantuan makanan, air dan ubatan.
Tapi ya.....di bahagian yang satu lagi, MALAYSIA SUDAH TERLALU SARAT DENGAN
PENDATANG ASING sehingga menimbulkan masaalah gegala sosial.......
ROHINGYA....., jangan sandarkan harapan kamu kepada manusia dan saudara, kerana pada
akhirnya mereka bisa jadi bahagian harapan yang paling menghampakan. Tapi sandarkanlah
doa dan harapan mu kepada ALLAH, DIA tidak pernah lupa memerhatikan. DIA mendengar
semua doa dan kesedihan mu.

Kami malu Rohingya saat tidak mampu menolong mu
Kami sedih saat melihat kamu disembelih
Kami sendu melihat kau cemas di bot-bot yang kehilangan arah
tapi sungguh kami tak mampu Rohingya......
Kami antara yang bacul menyelamatkan saudara sendiri
Kami bimbang perbelanjaan menanggung mu tinggi
kerana kau bukan antara etnik yang mempunyai nilai tinggi
justeru maafkan kami
kerana menjadi bacul kepada saudara seagama sendiri.