Mari Letak Link

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Nakallah sikit


Terkenang sewaktu dahulu, ketika mengandungkan anak ke 6 aku teringin
dia berani menunjukkan perasaan memberontaknya kepada aku. Bayi biasanya
memang akan menunjukkan perasaan marah, meradang bila tidak diendahkan
dengan menanggis dan menjerit bila kehendaknya tidak dipenuhi. Tapi seingat
aku, 5 abang dan kakaknya tidak pernah berani menghentak kaki, menjerit,
menggulingkan badan ke tanah bila kehendaknya tidak dituruti. 5 orang anak ku
yang lahir sebelum si bungsu ini tidak pernah berani memerintah aku mahupun
menghentak kaki membantah seperti anak-anak kecil yang lain. Jugruh orang
Kelantan kata. Aku ingin Daniel berbeza. Aku ingin melihat dia memberontak.
Aku ingin melihat bagaimana dia mengendalikan perasaan marah. Aku ingin
melihat expresi marahnya. Aku ingin merasa diperintah oleh anak kecil.

Dan bila Daniel lahir, Tuhan makbulkan permintaanku. Dia satu-satunya anak
yang keluar tepat mengikut tarikh yang diramalkan doktor. Anak aku yang lain
biasanya lewat tarikh. Bukan setakat lewat 2 atau 3 hari sebaliknya lewat minggu.
Dia yang paling mudah aku lahirkan - 3 kali teran dah keluar. Yang lain berpuluh
kali meneran belum mau keluar. Abangnya yang no 3, hari ini meneran....esok
pagi baru keluar. Daniel sejak kecil pandai membantah. Dia tak mahu dibuai.
Dia menggigit dan melantunkan semula puting kosong getah yang diberikan
kepadanya. Sebaliknya dia minta didodoi dan tidak diletak atau ditinggalkan
berseorangan.

Bila usianya meningkat ke setahun lebih, dia akan mengamuk bila dihantar ke
rumah penjaga. Kolar baju aku sering kali dicekak dan direntap oleh tangan
kecilnya tanda protes dan tanda dia tak mahu ditinggal di situ. Tidak seperti
abang dan kakaknya yang tidak memberi sebarang masaalah bila dihantar
ke rumah penjaga. Abang-abang dan kakak-kakaknya tak pernah buat perangai.
Bila mainannya aku rampas Daniel menghentak kaki tanda protes. Tapi abang dan
kakaknya hanya menangis bila mainannya aku rampas.

Bila bantal busuknya aku buang ke tong sampah. Dia bukan setakat tak tidur malam.  
Dia malah pergi ke tong sampah dan korek semula bantal busuk tu untuk dibawa
tidur semula. Memang waktu itu saraf otaknya sedang berhubung tapi aku pula merasa
saraf otak aku yang sedang tercabut . Sedangkan kakak dan abangnya waktu aku pisahkan
dengan bantal busuk hanya mampu menangis dan tak berani mengambil semula
barang yang dah dibuang.

Selain Nurul, dia yang paling awal meminta maaf bila telah membuat kesalahan.
Dia akan menanggis tersedu-sedu jika aku kata, ' mama tak mau maafkan.'
Sedang abang-abang dan kakaknya yang lain sukar mengucap permintaan maaf
kecuali bila disuruh.

Usianya 4 tahun aku dah mula mengajar dia menulis dan membaca termasuk
mengenal huruf-huruf mukadam. Malah dia sudah boleh menulis jawi. Dia masuk
tadika pada usia 5 tahun dalam keadaan telah lancar membaca komik, menyebut
dan mengeja perkataan inggris dengan baik sekali. Silapnya aku kerana tidak
memberitahu kepada cikgu tentang kelancaran/kebolehan yang Daniel ada.
Dia dimasukkan ke kelas asas ( kelas untuk anak-anak yang belum kenal huruf
langsung ) dan mengakibatkan pencapaiannya menurun. Aku terpaksa mengulang
kerja dan kali ini lebih teruk dari dahulu.

Dan bila pulang dari tadika dia tak mahu dihantar ke rumah penjaga waima
jiran sebelah rumah sekali pun. Jika aku terlambat sampai dan tak ada di rumah
ketika itu, Dia akan mengeluarkan basikalnya dan bermain-main di halaman rumah.
Jenuh jiran memanggilnya masuk – tidak diacuhkan. Dia akan tunggu aku balik
dan duduk di rumah sendiri.

Dalam meradang melayan kerenahnya, aku sebenarnya amat terhibur. Aku  
seronok kerana aku sedar dia satu-satunya anak yang sejak kecil tahu dengan
jelas apa yang dimahukannya. Dia akan tunjuk kesungguhan membuat perkara
yang diingininya. Dia buat apa yang mahu. Bukan apa yang aku mahu.

Dia satu-satunya anak yang amat faham apa yang orang dewasa bualkan sejak dari
kecil. Dia tahu bila orang mengata tentang dirinya. Dia tahu bila dia diperkatakan.
Dan dia satu-satunya anak aku yang sejak kecil yang boleh masuk bersembang
dengan orang-orang tua di kejiranan aku. Di kejiranan aku, baik anak-anak jiran
sebelah menyebelah sehingga ke bapak budak akan cari dia. Bukan cari aku atau
suami aku. Mereka cari Daniel untuk bersembang. Aku akhirnya terpaksa menghad
kan aktiviti Daniel dari keluar dan berjumpa dengan orang-orang yang tidak aku
kenali. Kerana dia terlampau ramah, aku bimbang Daniel hilang.

Daniel memang sangat istimewa bagi ku. Dia amat penyayang dan menjadi
adik kesayangan kakak dan abangnya. Yang paling istimewa dia boleh
sama-sama jadi Tuk Selampit dengan kami kerana kemahirannya bergebang.
Kini dah hampir 2 tahun dia memujuk aku untuk menghantarnya belajar bersilat
dan bertaekwando tapi masih belum aku tunaikan. Aku takut. Aku tahu tangan
Daniel pantas. Buah tangan dan pelempangnya memang perit. Aku takut
dia tak boleh mengawal pergerakannya di sekolah. Sewaktu umurnya 4 tahun
dia pernah bergurau dan melempang muka aku sewaktu aku sedang memandu
kereta. Niatnya memang bergurau dan mengenakan aku tapi penampar dari tangan
kecilnya hampir membuatkan aku memberhentikan kereta di jalan yang sibuk dan
menamparnya semula. Memang aku hampir menangis ditampar anak sendiri.
Jadi kerana itu permintaannya untuk belajar bersilat aku abaikan. Aku tak mahu
mengambil risiko bersoal jawab dengan mak bapak dan guru displin di sekolah.

Sebenarnya seronok ada anak yang nakal sikit-sikit ni ( barulah rasa ada life ),
tak lah rasa yang aku mengongkong kehidupan dia orang. Asal terkawal sudahlah.
Setidaknya aku tahu aku tidak melahirkan robot. Aku tak mahu menambah bilangan

Dan sebenarnya lagi, aku suka anak yang buat salah, supaya dia boleh learn from
the mistakes . Kerana dari situ dia boleh melengkapkan kefahaman tentang kehidupan.
Hidup ni tak ada yang sempurna termasuklah manusia-manusianya.